Pemilik

My photo
Hidup kadang-kala terlalu absurd untuk diraikan.

Thursday, January 12, 2012

Langit mendung.

Meniti hari-hari yang masih berbaki ini, aku seolah-olah dikejar anjing jalanan, lantas aku lari laju tanpa henti malah tidak punya masa walau sesaat untuk peluh yang merembes dikesat. Dan saat aku sudah hilang kabur di pandangan si anjing jalanan, aku mulai jalan perlahan, lelah dan mula menghargai peluh yang menitis dengan kesatan lirih berserta degupan yang mengiringi ketakutan. Langit mendung dan aku terpengaruh.

Semalam adalah puncak pada sebuah kehampaan yang membangkitkan kekecewaan, nanarnya perit dan terhiris. Dalam ruang masa yang semakin terhimpit, ada satu hal yang membuatkan emosi aku terganggu dan meninggalkan kesan yang pedih. Untuk apa yang akan terjadi atau apa sahaja usaha yang aku lakukan pun, berangkali ia kekal tidak akan merubah apa-apa. Dan, aku harus berpijak pada realis yang sedang bergerak dalam tempoh yang kata mereka; masih berbaki tiga minggu.
Kau tahu kawan, berada dalam ruang masa yang semakin mengejar dan menghimpit ini satu penyeksaan yang menyakitkan, malah kalau makin sesak di fikiran, ia boleh memuntahkan lahar yang panasnya membahang. Lebih peritnya lagi pabila mengenangkan apa yang akan terjadi pada hari-hari yang bakal aku lewati, tanpa mereka yang sering memenuhi kotak tawa aku sepanjang hampir setahun di sini.

Jika benar mereka mahu pergi, aku harus kuat dan mengiringi dengan senyuman walau pahitnya bakal aku telan bersama sakit yang memeritkan. Kuatlah!

60 comments:

♥ MS ♥ said...

aku tumpang sedih bila baca entry ni :| bersabarlah. itu sahaja yang mampu aku katakan.untuk menguatkan semangatmu,wahai rakan.

Jerr said...

Tabah lah oiii.

Cmmnt here ;)

~SaL IjOu~ said...

luahkan agar kau sedikit lega, sekurang2nya..langit tidak akan selamanya mendung..cuma ingin menanti sinar terang, mungkin sedikit masa diperlukan~

LelakiSemalam said...

benar luahan demi kelegaan ...

blog-tips-kurus said...

hana kuat! kamon bebeh! u can do it!!

reenapple said...

Kau punya semangat yang kuat..=)

asip محمد said...

kau tahu.. dalam 2 hari lagi.. rumah aku bakal kosong.. tinggal aku sorang.. semua balik.. aku sudah mulai rasa sunyi sejak seminggu yg lepas.. bila semua dah bgtau pasal depa dah beli tiket.. bersabarlah..

Wadi AR said...

sabar ye kak. sabar

ORLANDO AHMAD said...

kamon!! be strong

dill said...

hana, kuatkan semangat.

dill tahu kamu kuat.

dill.

Wilayah Sepet Kuku said...

As salam,

Kawan...dalam perit itu adakalanya kita merasa sangat terhukum...

Tak semudah kata yang dilontar, namun...tak semudah juga bahu memikul

Kuatlah, selagi kamu punya Jiwa..selagi itu kamu mampu menompangnya..Jiwa itu kekuatan jasad, tanpa Jiwa, jasad lemah..

Kuatkan Jiwa..hapirilah DIA.

Yang pergi itu akan kembali, atau akan diganti..percayalah.

Senyum okes :)

Liyana Zahim said...

Mrka nak pindah ke? Takpe.. Anda mpunyai kenderaan utk melawat mreka smula.. Persahabatan dan perkawanan terjalin melalui hati dan hati.. Terpisah pergi ia sebenarnya dekat.. Terpisah dari dunia moga bertemu di sana negara hakiki.. Hapelah haku tulis ni..

Dalila Hamid said...

pertemuan dan perpisahan adalah lumrah kehidupan... sabar ye

APi said...

aku masih ada untuk menemani walau tak sama dengan yang bakal pergi.. =)

si ngokngek said...

kuatlah jiwa..kau tak perlu rasa sedih,yg penting set otak untuk terus bangun dan gembira..tak bermakna yg pergi takda ganti kan..

miss inna said...

sekuat mana dugaan itu, kita kena tempuhi juga..kuat semangat ya. luahkan la pd org lain biar beban yg dtanggung itu terasa kurang sedikit beratnya...

miss inna said...

sekuat mana dugaan itu, kita kena tempuhi juga..kuat semangat ya. luahkan la pd org lain biar beban yg dtanggung itu terasa kurang sedikit beratnya...

Koding said...

Langit mendung, belum tentu akan turun hujan...

cik ciput said...

rasa perit kau, mungkin hanya sementara.percayalah, pastiakan ada sinar untuk kau kemabli tawa dan tersenyum satu hari nanti..nikmatilah hidup! =)

zuhaida said...

tabahkan hati :)

najwa aminah abas said...

aku percaya pada hikmah. owh, dan kau macam sgt pandai menulis. #salute

ghost writer said...

1st,sememangnya penyeksaan itu menyakitkan.

walaupun berat kita terpaksa melepaskan mereka.pasti ada jalan hidup yang sudah mereka pilih dan persekitaran baru yang harus dinikmati.

semutsengal said...

senyumlah senyumlah ahai cek mek molek, kau lari laju mcm bolt tak ?


Err

Ayie Abas said...

kawan kamcing hana nak blah ke tempat lain ker? ermm

Juliet_iRa~" said...

sabar byk2 k..

sedih plak bc entry ni...:(

be strong coz u r strong!

Akulah Pak Lan said...

Takut untuk kehilangan bermaksud kita tidak redha dengan ketentuan

Zoelisme said...

Gua pesan dulu winner never quit tapi hari ni gua nak pesan 'redah kasi pecah' :)

jeBateja said...

Everythiang happen has a good reason...uhukz....

capt. keon alhan said...

one word utk kak hana,,,

SABAR!

aniswany said...

membaca saja dah terasa sakit,
apatah lagi yg menulis .
sabar ;)

aleen aiden said...

Semalam adalah puncak pada sebuah kehampaan yang membangkitkan kekecewaan, nanarnya perit dan terhiris. Dalam ruang masa yang semakin terhimpit, ada satu hal yang membuatkan emosi aku terganggu dan meninggalkan kesan yang pedih. Untuk apa yang akan terjadi atau apa sahaja usaha yang aku lakukan pun, berangkali ia kekal tidak akan merubah apa-apa.



entah kenapa,aku boleh relate dengan yang ini.

dan ya,ianya sakit yang memeritkan.mengetahui apa jalan yang kau putuskan pun,ia tak memberi kesan.malah lebih menyakitkan.

Juno said...

kelamnya mood kat sini.

hampa. kecewa. pedih. perit. serabut. sesak. kecamuk.

muat ke nak sumbat semua tu dalam hati, hana ahmad?

c'axoera said...

think positive :)

Anem arnamee said...

pilih lah untuk sabar atau terima semuanya. atau pilih untuk mahu rasa seksa sedih saja.

ohoo.. lama tak luah lontar kat kotak komen blog ini. maaf kan hamba :(

hani said...

Allah menganugerahkan tahap kesabaran itu sesuai dengan kadar cubaan.
kau kuat
aku tahu
:)

Alieza Dayasari said...

berada di ruang masa yang terhad,
berada di ruang waktu yang sempit,
membuat dia dibelengu segala duka,
andai ruang dibesar setapak,
barangkali dia bisa berfikir seketika,
demi hubungan yang lebih abadi.

Sophie Al-Yahya said...

be strong.. langit tak selalunya mendung. =B

tieykah said...

seharusnya kita memang kena kuat

:D

syafiqakarim said...

kaut kuat kuat!

Bidadari Syurga said...

jika benar suatu waktu dahulu dia harus pergi. aku sebtulnya pantas menghargai semua peluangku hana... kalau saja semuanya boleh diulang.

Cik Jannah said...

oh. sangat mendalam. suka ayat hana. sabar ye sayangg.

si para para said...

memang hidup ini tempat untuk kita di kejar di himpit..

dan memang masa itu tak pernah memberi peluang untuk kita berhenti rehat besama kit kat...

teruskan berlari kawan...

EZAN IDMA said...

r u ok?

Teenager Housemaid said...

moga kau sentiasa kuat..

entah kenapa aku dapat rasa yang aku memahami perasaan ini, namun aku yakin situasi nya berbeza..

C said...

kuatlah ,
kesakitan pasti ada,
tapi masa berlari sentiasa ;)

monologtinism said...

puncak kehampaan.
aku pernah merasa dulu.pernah.
tapi tak usahlah. kalau sebab yang bernama manusia, tak usahlah.

letak Tuhan di hati, yang ada Tuhan dihatinya tak akan hampa perit terlalu lama. lekas naik semula

pisau belati said...

saatnya masa itu seperti semakin jauh dari kita,dan kita terus terusan mengejar tanpa sempat fikir apa kita tidak penat dan lelah terus menerus berlari tanpa sempat menoleh?

Misya Mialen said...

hana, semoga kamu terus kuat utk kelansungan hidup yang lebih baik.

Misya Mialen said...

hana, semoga kamu terus kuat utk kelansungan hidup yang lebih baik.

c'axoera said...

tetiba tingat kat lagu mendung tak bererti ujan plak hehehe...:D

Alieza Dayasari said...

teruskan sahaja bersenyum...... sesungguhnya... senyuman dpt menutup sayunya hati.. juga dpt menggembirakn org lain.

BonekadalamChermin said...

moga ini hanya luahan
bertabahlah,Hana.



kerna kau mampu untuk itu.
kerna itu kau yg terpilih utk ini.

~Nana BamBam~ said...

kesakitan memang menyiksakan

namun selagi kita boleh tabah...kita tabah. selagi kita boleh kuat..kita kuat.

akucintalangit said...

saya pun prnh rs situasi ni, tp percayalah pasti dalam sudut hati mereka pn ada tercalit sedih..mgkin keadaan x mengizinkan..

hanaahmad said...

MS : aku sedang bertahan untuk terus kuat.

Jerr : sedang. terima kasih. ;)

SaLIjOu : moga ada yang akan menyinari. hmm.

LelakiSemalam : lega, tapi realistiknya hati aku menangis.

blog-tips-kurus : sedang cuba untuk kuat. terima kasih.

reenapple : aku harap aku benar-benar kuat.

asip : kita bakal melewati hari-hari kesunyian. sepi.

Wadi AR : sedang dik. ;)

ORLANDO AHMAD : i will. ;)

dill : aku harap aku kuat. terima kasih.

Wilayah Sepet Kuku : yang pergi bakal berpengganti, tapi mungkin takkan sama. takkan.

Liyana Zahim : hmm..tapi masih terasa kelainan bila tanpa teman di sisi yang sering berada dalam keberadaan aku.

Dalila Hamid : sedang. :)

APi : ada beza teman serumah dan teman di luar kawan. ;)

singokngek : berpengganti, tapi bezanya pasti ketara.

hanaahmad said...

miss inna : luahkan itu mudah, tapi tak ramai yang bisa memahami dengan baik, percayalah.

Koding : hujan sudah pun turun membasahi bumi.

cik ciput : aku harap aku masih boleh bersenyum-senyum selagi punya warnanya.

zuhaida : sedang. ;)

najwa aminah abas : terima kasih. ;)

ghost writer : hiperbola yang dibuat-buat. aku terpaksa melaluinya walau sakitnya perit. ok, sekali lagi aku ulang.

semutsengal : lebih laju dari bolt. ;p

Ayie Abas : pindah rumah. ;)

Juliet_iRa : sedang untuk kuat. masa makin hampir. ;)

Pak Lan : indeed. aku sedang belajar menerima kehilangan.

zoelisme : terpaksa redah la gini? haha

jeBateja : moga-moga.

capt. keon alhan : sedang adik. ;)

aniswany : maaf jika meninggalkan kesan. ;)

aleen aiden : sakitnya menusuk. sangat.

hanaahmad said...

Juno : seribu satu rasa dalam satu hati. kecamuk. itulah dia. sebab tu rungsing. ;)

c'axoera : will do. ;)

Anem arnamee : sabar dan terima seadanya. itu mungkin yang terpaksa saya lakukan. ;)

hani : aku sentiasa rasa aku takkan mampu, harap-harap benarlah aku ini kuat.

Alieza Dayasari : sudah ketentuan, dan masanya sudah tiba. terpaksa merelakan walaupun perit.

sophie al-yahya : dan takkan selamanya cerah.

tieykah : semua orang cuba untuk itu.

syafiqakarim : ;)

Bidadari syurga : mungkin berbeda situasi untuk kita kawan, pemergian bersama senyuman. ;)

cik jannah : terima kasih. ;)

si para para : tak daya lagi untuk berlari.

hanaahmad said...

EZAN IDMA : totally i'm not. ;)

Teenager Housemaid : sangat berbeza. :)

C : masa yang berlari itu yang aku takutkan. sangat.

monologtism : Tuhan sentiasa ada untuk kita, dan aku yakin ia akan berlalu persis angin lalu.

pisau belati : kalau boleh, aku tak mahu langsung walau sekalih tolehan.

Misya Mialen : moga-moga. terima kasih.

c'axoera : rahim maarof kan? hee.

Alieza Dayasari : moga-moga ada senyuman untuk itu.

Ayin : aku harap aku akan terus bertabah dari segala kekusutan yang melanda.

Nana : selagi kita boleh. kalau tak boleh? ;)

akucintalangit : ya, keadaan tak mengizinkan. dan aku memahaminya, cuma aku belum bersedia untuk pemergian yang terlalu awal ini.

Anonymous said...

Tahukah kawan saat tahu kau memutat belit cerita, aku x berdaya mghadapi hari bersma mu. Luahan buat rakanku.. -santaileeza

Tommy said...

1st,sememangnya penyeksaan itu menyakitkan. walaupun berat kita terpaksa melepaskan mereka.pasti ada jalan hidup yang sudah mereka pilih dan persekitaran baru yang harus dinikmati.