Pemilik

My photo
Hidup kadang-kala terlalu absurd untuk diraikan.

Thursday, October 27, 2011

Kecamuk 2.0

Lewat ini, aku terasa ada sesuatu yang masih asing. Di sini dan di sini. Di akal dan di hati. Asing yang mencambahkan rasa kecamuk. Ada hal yang masih tidak jelas dan aku rasa ia akan kekal begitu dalam masa-masa berbaki ini. Payah aku nak luah. Jika dibogelkan rasa ini, aku yakin tidak ramai yang akan ngerti dan spekulasi asing itu akan terbit seperti kebiasaannya. Cara terbagus, harusnya aku diam dan hayati segala rasa yang masih berkecamuk ini sehingga satu saat, ia hilang tanpa ditangisi. Moga-moga harapnya.

Sebenarnya aku juga tidak dipandang sepenuhnya.

27 comments:

Khry Hnry said...

jangandibogelkan nanti ramai yang terliur...

APi said...

jangan terlalu pendam takut ia jadi dendam..

Umie Artoqiemie said...

jangan pendam, bogelkan .. jika dipendam takut nanti akan meletus kuat.

hanaahmad said...

Khry Hnry : itu yang aku gusarkan. :p

APi : ia bukan sesuatu yang membinasakan. barangkali tidak sampai dendam.

Umie : aku rasa lebih baik begini.

Kepala Manchis said...

hayati. layankan. macam mabuk ganja.

ghost writer said...

akal dan hati sering tak berlaku adil pada keduanya.ditambah dengan kecamuk,ia semakin menjauhkan lagi keduanya.

mungkin kali ini bukan soal hati,tapi soal siapa.

dill said...

hanna, kadang-kala rasa hati sedikit sebanyak membunuh dalam diam. kala ini mungkin mampu lagi ditahan. lama2 bisa jadi luka bernanah.

mungkin perlu cari seseorang utk berkongsi rasa itu :)

dill.

Akulah Pak Lan said...

If we hav too manye things to talk about, we better shut our mouth until we know which one to star first.

Same goes for the thing that we need to decide. Clear our mind before we make any decission

noraauliyya said...

kalau memendam adalah yang terbaik.. teruskan !:-)

Fara E's said...

drpd sebarkan , baik pendam sahaja (:

yen(toka ziizokukuto) said...

tidur sahaja,,mudah kan,,,pil yang terbaik :)

::ini belog saya . cinta hati saya:: said...

teruskan jika memendam itu terbaik buat kamu .

dayya said...

:) senyum sikit. secara pscyhology, senyuman dan ketawa mampu meredakan keresahan.

:) :) :)

manis pun! :) hhehehehe

bloghok said...

dan aku sedang memandang ke langit...lalala

rafiq said...

mane ko belajar pekataan2 best ni ek?hehe

Miscellaneous Smiles said...

kalu mcm tu pandang je dia..reling reling sama..tau =D

pemuzik jalanan said...

Bogelkan la, jangan pendam. Hai hai awak! :D nah peluk.

Liyana Zahim said...

Kdg2 kt gagal mentafsir mainan nubari sendiri walhal ia dekat dgn kt dan ada dlm kite.. Feliksla..

ctk said...

kalau itu bley menyakitkan org sekelilig, pendam ajew..nti rse bersalah xsudah plak..
tp klau yakin sume itu dpt diselesaikan ngan luahan..luahkan sajew :D

Penjiwa Jalanan said...

sekali terluah, prahara deh.

onie said...

kalau dibogelkan macamana dengan pihak yang lain? tapi kalau kita semat dihati pasti beroleh sengsara dalam diri kita...

~SaL IjOu~ said...

setuju dengan Dill..mungkin skrg masih mampu ditahan..tp sampai satu tahap ia bisa meletup..~

kongsikan rasa itu dengan seseorang yg kamu selesa~ ia pasti lebih melegakan~ =)

Mehmed - said...

mudah-mudahan.sabarlah..proses biasakan? Ahaks!

EpoLღKekunangpelangi said...

Ingat ada yang nak berbogel dah tadi. eh?

Chill-lah k. Dunia ini ada lagi yang indah. :)

HEROICzero said...

pendam , atau bogel .


kau pilih mana yang kau mahu . dan terus2 saja . yakin . =)

hanaahmad said...

Kepala Manchis : ganja tak pernah aku cuba, nasi ganja pernah. heh.

ghost writer : ya, mungkin juga barangkali soal siapa.

dill : erm..aku masih belum mampu untuk berkongsi rasa. kedekut lagi.

Pak Lan : ya, itu sebaiknya.

noraauliyya : aku sedang meneruskannya.

Fara E's : itu seeloknya bukan?

yen : mustahil untuk aku tidur lama? aku juga perlu hidup untuk hidup.

choki : ya, sedang.

dayya : heh, aku memang sentiasa tersenyum dengan adanya kawan seperti kamu. :)

bloghok : nasib baik kau bukan dia. :)

rafiq : errr...mungkin aku terlalu obses dengan bahan bacaan.

pijah : sudah pandang sebaik mungkin, tapi ia masih kabur.

pemuzik jalanan : segan nak bogel. keh3. takmau peluk. awak nakal. :p

Liyana Zahim : hal-hal begini memang sangat pelik dan susah nak tafsir.

hanaahmad said...

ctk : ia tidak menyakitkan sesiapa. ia mungkin menakutkan. haha.

penjiwa jalanan : itu yang aku takutkan.

onie : susah nak dibuat keputusan.

SaL IjOu : hmm. aku cuba.

Mehmed : ya, aku anggap ia proses biasa.

Epol : ya, aku sedang menjalaninya dengan senang hati.

HEROICzero : aku sudah memilihnya. pendam.