Pemilik

My photo
Hidup kadang-kala terlalu absurd untuk diraikan.

Saturday, June 8, 2013

Di penghujung sore.

Di sebalik langit senja yang memerah itu ada seraut wajahmu merenung aku dalam rindu yang dalam.
Jauh.
Jauh.
Jauh.
Sebelum akhirnya kau hilang dalam kekabutan di penghujung sore yang sepi.

Lalu dalam sayup-sayup kau katakan di angin lalu;
kita punya rasa yang sama tapi tak bisa saling berkongsi.
Sungguh,
cinta tak semestinya saling memiliki.

Kota Anggerik, 7.55pm.

13 comments:

the malay male said...

cinta tak semestinya memiliki, kelihatan seperti tidak adil bukan?

jika kedua duanya mempunyai rasa yang sama, tidak mustahil untuk memiliki antara satu sama yang lain.

Wadi AR said...

saling melengkapi itu penting

BonekadalamChermin said...

cinta yang datang,
kemudiannya berlalu bagai angin lalu,


pasti bukan milik kita.


bertabahlah.

ghost writer said...

tapi masih bisa diusahakan.

diod pemancar cahaya said...

cinta itu rasa

ctpayong said...

memiliki minat atau rasa yang sama saje sudah cukup bahagia kerana membebaskan rasa mencintai itu adalah lebih adil dari mencintai lalu mengekangnya.

Anonymous™ said...

Sungguh, situasi yang sama.

Felly Sophia said...

Macam dekat sekali kata-kata ini dengan saya. :)

catherine- said...

kalau cinta yang tak kesampaian putus dengan aman, pasti kau masih boleh tersenyum melihat si cinta bahagia dengan yang lain.

tapi kalau cinta yang tak kesampaian putus dengan tragedi hitam, pasti tercalit dendam yang tak akan berkesudahan.

aahh, bagi aku cinta x perlu dipersoalkan. penat.

CassiaSiamea said...

cinta akan terbit bersama benci. bukan??

Päk Läng said...

cinta itu kuasa terbesar dalam kehidupan dan ia masih misteri sehingga hari ini. walaupun cinta itu asas kehidupan, namun tak kurang juga yang berantakan gara-garanya. terkadang, cinta itu suatu pembodohan.

jatohmasoklongkang said...

kota anggerik ni mana? shah alam ke?

kuacichan said...

cinta tak semestinya memiliki, itu pedih