Pemilik

My photo
Hidup kadang-kala terlalu absurd untuk diraikan.

Saturday, June 15, 2013

Kerana perempuan itu rumit untuk dimengertikan.

Kemurungan melanda malamnya
yang berpesta dengan kesepian,
memeluk kerinduan
           dan
membazir bersama
            mimpi-mimpi yang tertangguhkan.

'Ayo raikan cinta!'
Teriak laki-laki itu
membingit di keberadaannya
yang sekian lama suram.

Tetapi sayang,
            yang diperlukan
bukan sekadar cinta yang dirai
dalam rintik hujan yang basah.


14 comments:

Anonymous™ said...

Itu normal dalam cinta.

Ahmad Arba'in Ali said...

siapa perempuan yang berlari di atas tu?
aku harap aku bisa tahu.

sha fiqa said...

itu dah pasti .. :)

Wadi AR said...

aku pasti kau berada dalam fasa lain macam ni

LelakiS said...

hawa sukar di fahami.

Bidadari Syurga said...

:)... barangkali ada tuahnya... sapa tahukan?

Bidadari Syurga said...
This comment has been removed by the author.
Bidadari Syurga said...
This comment has been removed by the author.
CassiaSiamea said...

cinta bukan sekadar cinta. jika cinta sekadar cinta, sudah lama aku serahkan segala - Jack, 2013

maaf. tergila quote sendiri.

ctpayong said...

banyak fasa meraikan cinta. mulakan dengan agungkan Sang Pencipta.

APi said...

Manusia lain boleh berkata apa saja tapi yang lebih merasa itu kau. Carilah ruang selebarnya dan jangan lupa pulang semula. =)

n u r e e c h a said...

bercinta la kamu.

iwritetorun said...

seperti emosi yang sering bertopangkan rupa langit, cinta juga begitu; adakalanya musim panas yang hangat, adakalanya musim dingin yang menggigit.

cinta yang selalu berhasil adalah sederhana dan berjaga-jaga. bawa 'sunblock' ketika musim panas, berbaju tebal di musim dingin. :)

Felly Sophia said...

Perempuan. Perempuan memang begitu. :)