Pemilik

My photo
Hidup kadang-kala terlalu absurd untuk diraikan.

Saturday, June 1, 2013

Menilik mimpi.

Seringkali aku menilik, apa nasibku di esok hari, lusa, atau hari seterusnya? Apakah ada musibah yang mendekat atau akan bertemu kebahagiaan yang sering didamba homosapiens biasa seperti yang lain? Atau, apakah segala yang hilang selama ini akan aku temui dalam mozek-mozek mimpi yang sering aku tagihkan? Atau apakah selamanya yang ada akan terus kekal ada dalam pelukan? Seolahnya seperti merayu kuntum-kuntum bunga seri pagi terus mekar menyeri bumi hampir setiap masa, setiap hari. 

Namun, yang terjumpa hanyalah kerungsingan yang menujal, yang berselang-seli dengan teriakan 'lakukan sesuatu, dan jangan biar masa terus menghimpit dan dihantui hingar-bingar di kedua cupingmu!'. Bergema kuat langsung hampir memecah gegendang telingaku yang sebenarnya hampir tuli dan mati. 

6 comments:

Wadi AR said...

kadang kadang mimpi ini mainan sayatin

pemuzik jalanan said...

Ada bahagian yang denyut denyut tak? Kalau ada tu petanda. Eh eh.

APi said...

Kalimah tu akan terus bersahutan selagi mana kau belum tunaikan apa yang diminta. Kau sudah lali bukan?

Felly Sophia said...

Masa depan juga adalah mimpi.

ghost writer said...

Memikirkan masa akan datang yang bakal kita lalui adalah keresahan.

~SaL IjOu~ said...

mengharungi hari dengan penuh persoalan itu bukan mudah..

bagai merungkai misteri..~