Pemilik

My photo
Hidup kadang-kala terlalu absurd untuk diraikan.

Monday, December 10, 2012

Berdikit-dikit.

Kenapa bukan sekarang?

Barangkali Disember terlalu padat buat aku. Aku hanya perlu masa juga ruang untuk berdikit-dikit membuang celaka di lohong masa yang tersia. Kerna aku cuma percaya, kebahagiaan itu tidak pernah hilang, ia cuma pergi sebentar dan bakal hadir perlahan-lahan. Dan, fizikal aku sedang belajar mencintai kesabaran.


16 comments:

∆LΣΣY∆ M∆IS∆Я∆ said...

aku juga sedang belajar untuk membuang luka dihati dan kembali senyum bila januari menyapa aku .

Khairul Antasha said...

rasa yang hampir sama dgn aku.

Wadi AR said...

berdikit dikit dahulu. berbanyak banyak kendian

APi said...

Dalam dikit itu, ia akan tiba. Cuma perlu bertahan seketika. =)

Badrullah Anson said...

ok entry ni memerli aku dalam proses menghilangkan buncit minor aku. huh.
tapi, kau x sengaja kan?

the malay male said...

sabar itu manis sebenarnya

Bidadari Syurga said...

insyaallah awak... ada manisnya kelak bila masa itu sampai ke arah kamu kelak...

Fel said...

Dalam bersabar, kita akan belajar.

cEro said...

Kalau itu hakikatnya, baguslah..
Belajar bersabar dan dengan sedikit demi sedikit ambil langkah ke depan..

ghost writer said...

Lupakan masa yg tersia dan ciptalah masa yg indah utk masa mendatang.mulakan dengan hari ini.

ceritaku MEMORIKU said...

serupa
dugaan bulan 12 ni datang
berganda-ganda
kena bercinta dengan kesabaran juga
;D
-na'dz

Leeza dayasari [santai leeza] said...

sgt kagum dengan setiap hasil penulisan di sini.

yana lyana said...

masalah kita hampir sama. kesabaran sangat penting tika ini.

محمد رازيق said...

rasa itu pernah hadir dalam jiwa aku. moga sinar itu hadir.

Haikal Blank said...

berlambak esaimen, tarikh hantar hampir dekat dan aku dalam kepenatan yang amat. grrrr....

Pan. said...

sama! jadi aku perlu bersabar juga