Pemilik

My photo
Hidup kadang-kala terlalu absurd untuk diraikan.

Thursday, October 11, 2012

Hujan emas di negeri orang.


Jakarta seolah-olah tidak mahu bermesra denganku. Udaranya panas, juga seisi alamnya yang kurang senyuman membuat kondisi tubuhku sedikit pincang. Kepala sedikit memberat barangkali dek perubahan cuaca yang ditujal mendadak. Tubuhku gering, perutku mual. Fizikal aku lemah secara total. Aku tidak betah di sini. Di Bandung mungkin segalanya lebih mempesonakan. Udara lebih nyaman bersama isiannya yang penuh kemesraan bikin aku selesa. Namun di antara keduanya, masih ada yang lompong. Anak-anak jalanan berkeliaran di sana-sini bersama cerlung mata meminta jutaan simpati semewah mata uwangnya. Si kecil menggendong si anak yang lebih kecil bersimpuh di tepian. Segalanya diperdagangkan demi rezeki yang ditagih setiap hari. Mata aku tidak kuat untuk menghadam segalanya. Ia buat aku sakit menahan simpati.

Dari kejauhan, kesesakan Kuala Lumpur yang aku bencikan selama ini menjadi hal yang paling aku rindukan.

31 comments:

Lizzie Yasmin said...

Buruk mana negara kita. Kita dah biasa semua tue, dah boleh hadam semua.

intan.maisarah said...

Terlalu sesak kah Jakarta itu?

asip محمد said...

sekarang lu dah lihat apa yang gua lihat hampir empat tahun lepas.. mula2 memang rasa kasihan.. lama2 rasa macam sial..

Aku Bapak said...

biarpun hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri lebih serasi...

EZAN IDMA said...

jauh perjalanan, luas pemandangan.

ghost writer said...

ambil emas dan bawa balik ke negeri sendiri.

Al Kisah said...

HUJAN - Rumah Kita.. best... dah cedok emas, jangan lupa asal usul mu..

ana said...

membenci itu tidak semestinya tidak menyayangi..

APi said...

walau berharga mana emas itu, ia tak mampu beli segala..
simpati, ironi di mana-mana..

Leeza dayasari [santai leeza] said...

jakarta tak sampai lagi.

the malay male said...

yup..bila dah pergi negeri org, baru tahu betapa bertuahnya kita dibumi malaysia :-)

EL MARIACHI said...

hi hana...

Aim Mizie said...

Segera pulang ke Kuala Lumpur.

Arai Lekir said...

ambik masa berada dan nikmatinya

cEro said...

Oh! Rupanya Jakarta hanyalah indah khabarnya..

khairul anwar said...

aku dah sini 6 tahun. bayangkan apa yang aku hadapi selama 6 tahun ni. tapi, orang2 dia baik :)

Muhammad Rafiq bin Hasrudin said...

wah bestnya berjalan..hehe..

ஜ miss klanika ஜ said...

kolumpo jugak yang dirindui pada pegakhirannya.

iKhRam said...

buruk baik diri kita
penerimaan kita terhadap diri sendiri adalah yg terbaik.....

sebenarnya
kita perlu menghadapi kehilangan utk memburu penghargaan yg begitu ikhlas..

dari hari ini
kita belajar sesuatu kan..

erti rindu
erti penghargaan..

dan yang paling
erti bersyukur itu sendiri

tahniah
pengalaman telah mengajar diri kita sekali lagi.

SaddLone said...

cuba berhujan perak lama2 dulu di sana , mungkin mesra juga sikit skit. :)

Päk Läng said...

tempat jatuh lagi dikenang, mana munghkin negara kelahiran luput dari ingatan

pembaris said...

tak bagitau...saya ada belen duit rupiah beratus ribu lagi ni...

♥ Nana BamBam ♥ said...

Hana , bagaimana kamu disana? baik baik saja kah ?


windu ngan die..wuuu...huhu :d

Telor Power said...

di dunia kelahiran aku paling aku cintai...dari dunia kelahiran org lain

inna_risna said...

jakarta memang begitu suasana alamnya. sesak dan bingit serta byk anak2 yg minta duit berkeliaran d jln raya.

jauh kita merantau, tempat asal jg yg paling dirindui. :D

feyza said...

pergi jakarta eh

si ngokngek said...

itu lar sebab nya kita kena bersyukur dilahirkan sebagai anak malaysia..

Ayie Abas said...

salam hana..lama betul ayie tak nampak hana di blog...ingatkan hana dah x aktif berblog....hehe :D

MISS IMAKASIHDANI said...

bila kita jauh dari sesuatu, baru kita akan hargai.

selalu nya, macam itu lah..

Pondok Usang said...

ketika kondisimu kurang enak.. pasti di kamar kecil dikau luahkan..

miranadia said...


tapi untung juga lihat tempat orang