Pemilik

My photo
Hidup kadang-kala terlalu absurd untuk diraikan.

Monday, August 6, 2012

Terus mati.


Masih ada dari kalangan kita takut dengan kebenaran sehingga lupa meneladani hidup dengan kejujuran. Dan makin lama, tahap kepercayaan aku pun makin mati ditelan ketidakjujuran manusia.


34 comments:

Chereta Chenta said...

seperti mana kepercayaan aku terhadap lelaki yang telah lama hilang


#salam perkenalan

ana said...

kejujuran yang makin menipis ini wujud pada gerak hati yang tidak ikhlas dalam hidup

mega senja said...

Usah hilang kepercayaan itu, ia tetap bermakna. Yang bersalah adalah pemain wayang di pentas besar yang mana pengarahnya adalah manusia yang bercakap pada lembut lidah tidak bertulang. Kini kepercayaan aku pada manusia bernama lelaki juga semakin menipis...

Nissa Jefry said...

jangan teruskan berperasaan begitu . kelak kau yang sakit .

Cikgu Ma said...

lebih mudah pasrah dari percaya

Leeza dayasari [santai leeza] said...

benar. jgn hidup dgn ketakutan. jangan sama sekali.

EL MARIACHI said...

everythings take time to heal...but dont take too long

Ayyza May said...

biar mati, tapi kepercayaan pada diri jangan pernah mati :D

Anonymous said...

Tak mudah nak berlaku jujur.
Tak susah juga untuk jadi jujur.
Terpulang.

Sebagai manusia yang cukup dewasa kamu sendiri tau menilai kan?

Percaya kata hati.

Wadi AR said...

lu percaya gua kan kak? hihi

the malay male said...

ada saja manusia yang jujur, mungkin kamu belum jumpa.

ghost writer said...

kena bikin satu lagi kepercayaan untuk melindungi kepercayaan yang sudah mati.. jadi ia akan berterusan dan tidak mematikan jiwa.

♥Miss Yaanaako♥ said...

ada manusia yg jujur. tapi yng kurangnya banyak.

Telor Power said...

masih ada lagi manusia yg jujur.percayalah

FaizalSulaiman said...

jujur adalah teras dalam apa2 perhubungan

Ikhmal Yusoff said...

org sekarang lebih rela bertopeng daripada menunjukkan diri sendiri..

dayya said...

pernah merasai ruang itu, pernah juga mati dalam rasa itu.

tapi hei. pohon pada Dia gantikan yang terindah untukmu. Moga, rasa itu kembali buat dia yang dianugerahkan.

:)

Jiwa Perempuan Gila said...

kepercayaan aku juga sudah semakin berkurang .

reenapple said...

kebenaran itu pahit .. huhu. Aku jua begitu, makin lama kepercayaan aku terhakis.. heee

Qiez Medusa AR said...

ada orang pernah kata pada aku; orang jujur umurnya tak panjang.
3 minggu kemudian dia pun mati.
kasihan.

Misya Mialen said...

Dulu saya pernah rasa mahu mati apabila percaya gila- gila dengan si dia.

Hans said...

sama la dengan saya
dan sebab itu saya percaya kejujuran itu ibarat semut hitam yang sedang berada di sebuah batu hitam pada waktu malam
susah untuk ditafsirkan kejujuran seseorang :-)

miZz_nizZ said...

dlm mksd ayt ni. npe cik hana

Päk Läng said...

jujur itu adalah sebahagian daripada diri,dan meninggalkan kejujuran itu samalah dengan meninggalkan sebahagian daripada diri...semoga kita semua sanggup menelan apa jua kepahitan dari kejujuran itu :)

cEro said...

Aku ada satu prinsip tentang manusia.
Manusia menipu, tapi layan manusia sebagai sentiasa bercakap benar.

EZAN IDMA said...

Aku jujur syg kau. Sumpah.

onie said...

percaya buat kita binasa kadang-kadang

~Kenanga Suchi~ said...

jujur?


entah. aku kelam dalam mencari makna.

akoo pae kembali? said...

kadang2 takut dengan kebenaran tu mmg tak dapat dielak..hmm =l

APi said...

kejujuran?
ia lebih kepada hormat dan kepercayaan..

Download Game/Software/Anime/Movie/Film said...

Tukar link Yuks obat,Silahkan mampir diblog saya tukar link otomatis sobat.
terima kasih

Pondok Usang said...

Kejujuran dibulan Ramadhan... Semoga diteruskan dibulan yang seterusnya... Salam Aidilfitrah.. Maaf Zahir dan batin.. =)

si ngokngek said...

makin banyak manusia plastik yg berpelesiran..

salam aidilfitri kak,maaf zahir dan batin

pembaris said...

semoga begembira dengan orang tersayang.selamat hari raya