Pemilik

My photo
Hidup kadang-kala terlalu absurd untuk diraikan.

Wednesday, July 11, 2012

Tidak akan ada.


Hilang?
Pergi?

Sedangkan aku sendiri takut merasai kehilangan, mana mungkin aku akan berpergian. Melainkan Tuhan menjatuh hukum menghilangkan ingatan atau menjemput aku menemuiNya, itu saja jalan pemisah buat kita yang sudah umpama digaul darah daging.

Cukup-cukuplah aku sakit ditinggalkan kasih, kasihanilah aku dengan jatuh percaya yang aku sentiasa ada walau jarak itu jadi pemisah.
Boleh?

"There are no goodbyes for us.  Wherever you are, you will always be in my heart."
- Mahatma Gandhi -

12 comments:

Wadi AR said...

jarak pemisah antara kite. boleh je

ana said...

pemisahan antara waras akal dan hati hanya kematian methodologis paling layak aku pikir.

tapi jangan jadi tuhan untuk diri sendiri plak..hehe

ghost writer said...

ucapkanlah 'selamat jalan'.

Penjiwa Jalanan said...

selmatmerindukan

Penjiwa Jalanan said...

selmatmerindukan

Yodd said...

Terhenti nafasku berlari
Dibelai lembut seindah mimpi
Berlagu berbisik hati mu
Semulajadinya aku jatuh

Jatuh-Liyana Fizi :]

Alieza Dayasari said...

terus tabah.. ditinggalkan pasti ada hikmah. pemisah pasti ada sebab .

Telor Power said...

owh
spechless aku jap...

rilek.tenagkan diri. sabar. lupakan kisah lama

pembaris said...

sebelum pergi jangan lupa palitkan sesuatu yang indah

Syf serabai. said...

perpisahan yang selalu terjadi.
*nampak kau di psp shah alam.

blog-tips-kurus said...

bai.. :-)

pemuzik jalanan said...

Saya harap antara kita takkan ada kata perpisahan.
Biar sampai akhirnya.
Kita masih sama.

Awek hensem.

:)