Pemilik

My photo
Hidup kadang-kala terlalu absurd untuk diraikan.

Tuesday, February 22, 2011

Jangan sedarkan aku

"Jika ku harus bermimpi, untuk memilkimu.
Jangan pernah sadarkan aku, dari mimpi indahku.
"Jika ku harus bermimpi, untuk dapat memandangmu.
Jangan pernah kau minta aku dari lelap mimpiku
."
Terima kasih cintaku Google.

Hidup indah berbekalkan cinta angan-angan, umpama terbang tinggi memecah putihnya awan.
Pandang kosong, sepi. Peluk cinta jika benar ia datang. Menyepi jadi terapi paling syurga tanpa ada sebarang noda. Datang jika benar sungguh-sungguh. Jangan berlari-lari dan bermain tarik-tarik. Ia jadi penyakit.

12 comments:

ghost writer said...

sangat sesuai pada legasi sebuah kesepian itu dengan sebuah angan-angan yang didasarkan oleh rasa cinta...lebih aman dan tidak terganggu.

selamat beradu dan aku kejutkan kamu bila sudah bersedia...

hanaahmad said...

ghost writer : angan-angan kosong mungkin akan jadi gila jika ia terus jadi kosong tanpa dimula dengan kata SATU. jika diberi pilihan, aku tidak mahu tidur kerna ia menyakitkan.

suffer8zine said...

wahhh jiwang ni

Terkini : 10 Jambatan Terpanjang Di Dunia

ghost writer said...

atau kamu takut untuk tidak bangkit kembali....

cEro said...

siapa yang melabel angan-angan? mat jenin?
siapa yang melabel cinta? uda dan dara?
jika yang datang itu cahaya, maka dakaplah, walau ianya sekilas petir.
kadang-kadang yang terbakar bukan jasad, tapi hati.

hanaahmad said...

@suffer : tak jiwang pun. :p
@ghost writer : mungkin juga. :)
@cEro : hati yang terbakar itulah meremukkan segumpal angan-angan dan cita-cita. di mana lagi nak ku kejar?

forever love said...

puitis sungguh...mendalam maksudnya tue

hanaahmad said...

@forever love : sangat banyak maksud. :)

Shazmiey Abdurahman said...

jngan sedarkan kamu tapi tlong sedarkan aku.hehe

hanaahmad said...

shazmiey : haha, ana raffali tu. ini Hana Ahmad. :)

Wuucin Kimora said...

penyakit yg menyakitkan.

hanaahmad said...

@wuucin : sangat sakit. :)